Cookies help us deliver our services. By using our services, you agree to our use of cookies. Learn more

Indonesia
Perubahan untuk iklim

Mengemudi dalam lingkaran untuk iklim

Kebanyakan orang mengakui bahwa mobil masa depan adalah listrik. Namun kami melangkah lebih jauh – kami ingin menutup lingkaran keberlanjutan untuk kendaraan listrik (EV). Itu berarti mendaur ulang baterai mereka – faktor penting dalam mengurangi jejak CO2 kendaraan listrik secara keseluruhan. Pabrik baru kami di Schwarzheide di Jerman akan mencapai hal ini. Ini adalah tonggak utama dalam perjalanan untuk melindungi iklim.

A close-up shot of the internals of an EV battery, showing orange wires connecting and conducting electricity across a series of different metal plates.

Inspirasi: Cinta kami pada EV

Kami sangat menyukai kendaraan listrik (EV), seperti yang mungkin pernah Anda dengar. Itu sebabnya kami ingin membuatnya benar-benar berkelanjutan. Jadi kami melakukan banyak pekerjaan untuk meningkatkan baterai berperforma tinggi yang mendukungnya. Kami sedang mengembangkan bahan aktif katoda baru, komponen penting untuk baterai lithium-ion ini, agar lebih aman, mengurangi waktu pengisian daya, dan meningkatkan jarak tempuhnya. Itu semua kabar baik untuk masa depan kendaraan listrik (EV). Selain itu, kami memungkinkan untuk mendaur ulang baterai – terutama logam berharga di dalamnya, sehingga dapat digunakan lebih dari satu kali. Itu penting karena dapat memanfaatkan sumber daya kita sebaik-baiknya adalah langkah penting untuk melindungi planet ini.

 

pengurangan 25%

Dampak pada jejak CO2 dari logam baterai kendaraan listrik (EV) yang didaur ulang oleh BASF

Tantangannya: apa yang terjadi pada baterai lama?

Dari harus pembakaran bahan bakar, motor kendaraan listrik (EV) dijalankan dengan energi listrik. Fakta bahwa kendaraan listrik (EV) dijalankan dengan listrik berarti tidak ada emisi knalpot. Itu bagus untuk iklim, juga paru-paru kita. Tetapi para ahli mengatakan mungkin ada lebih dari 230 juta kendaraan listrik (EV) di jalan pada tahun 2030. Mengingat baterai di kendaraan listrik (EV) tersebut dibuat dengan logam berharga (seperti litium, nikel, kobalt, dan mangan), apa yang akan terjadi pada baterai saat mencapai akhir hidup mereka?

A group of three people, two men and one women, is chatting casually and drinking coffee, while their EV is charging at a charging station. In the backdrop, one can see green hills and some windmills.

Lebih bersih, lebih hijau, dan lebih berkelanjutan, kendaraan listrik (EV) telah menarik hati di seluruh planet ini. Dan milik kita juga.

Menutup lingkaran: mendaur ulang baterai yang habis masa pakainya

Menggunakan sumber daya alam Bumi secara bertanggung jawab adalah bagian dari tanggapan kita yang lebih luas terhadap krisis iklim. Jadi, penting bagi kita untuk menemukan cara yang efektif untuk mendaur ulang baterai kendaraan listrik (EV) setelah masa pakainya habis – terutama logam di dalam bahan baterai. Itulah yang kami maksud ketika kami berbicara tentang "menutup lingkaran" dan "ekonomi sirkular". Jika bagian berharga dari baterai kendaraan listrik (EV) dapat didaur ulang (dan dengan asumsi baterai tersebut diisi menggunakan listrik yang bersumber terbarukan), seluruh proses dapat membentuk lingkaran yang berkelanjutan.

Two scientists, one female and one male, wearing white lab coats in a laboratory researching new ways to recycle metals from EV batteries.

Peneliti BASF sedang mengembangkan proses kimia baru untuk mendaur ulang litium dengan kemurnian tinggi dari baterai kendaraan listrik (EV).

Perjalanan selanjutnya: pabrik daur ulang yang istimewa

Bagian terakhir dari lingkaran keberlanjutan akan berbentuk tanaman seperti yang kami bangun di Schwarzheide di Jerman. Ini akan melengkapi usaha kerjasama kami yang sudah ada di China dan jaringan mitra global kami untuk daur ulang baterai. “Ini adalah langkah selanjutnya untuk lebih mengembangkan jejak daur ulang baterai kendaraan listrik (EV) kami,” kata Dr. Matthias Dohrn dari BASF, Wakil Presiden Senior Logam Dasar dan Daur Ulang Baterai. “Bersama dengan tim penilitian kami, ini akan memungkinkan peningkatan teknologi daur ulang baterai yang cepat dan efektif untuk rantai nilai bahan baterai lingkaran tertutup.” Pembangunan model pabrik sudah berlangsung dan mulai direncanakan pada tahun 2023. Kami berharap dapat membangun pabrik daur ulang baterai skala komersial berdasarkan pembelajaran dari model asli pada pertengahan dekade.

 

Lebih dari 10%

Jumlah nikel BASF diharapkan bersumber dari daur ulang pada tahun 2026

A computer-generated image of BASF’s planned prototype battery recycling plant being built at Schwarzheide showing solar panels and wind turbines alongside a large white factory building. It will be a major step towards closing the EV sustainability loop.
Langkah selanjutnya untuk mengembangkan lebih lanjut jejak daur ulang baterai kendaraan listrik (EV) kami
Image of Matthias Dorhrn

Dr. Matthias Dohrn

Senior Vice President of Battery Base Metals and Recycling

Masa depan: menutup lingkaran
Angka-angka seperti ini menunjukkan bahwa kami berusaha lebih keras untuk mendaur ulang bahan baterai kendaraan listrik (EV). Dan itu bukan hanya karena kami menyukai kendaraan listrik – itu karena kami tahu mereka memiliki peran kunci dalam tanggapan dunia terhadap krisis iklim. Kendaraan bebas emisi yang sepenuhnya ditenagai oleh baterai yang dapat didaur ulang dan diisi dengan listrik yang dihasilkan secara berkelanjutan… sekarang itulah yang Anda sebut menutup lingkaran.

Cari tahu lebih lanjut tentang proyek e-mobilitas kami: